Home AD

Sunday, February 21, 2010

PERMASALAHAN DALAM PENERAPAN SISTEM PENGENDALIAN HAMA TERPADU UNTUK PENGELOLAAN PENYAKIT TUMBUHAN DI INDONESIA


Pendahuluan
Indonesia dinilai berhasil dalam menerapkan dan mensosialisasikan Pengendalian Hama Terpadu (PHT) melalui Proyek Nasional PHT.  Negara ini juga termasuk pelopor dalam pelaksanaan PHT sebab telah lama mempunyai undang-undang yang menyebutkan secara eksplisit bahwa sistem PHT merupakan satu-satunya sistem untuk pengendalian hama dan penyakit tumbuhan, dan undang-undang ini telah 13 tahun umurnya.  Apakah dalam penerapan sistem PHT di tingkat petani, khususnya tentang pengelolaan penyakit tumbuhan terdapat permasalahan ? kalau memang adapermasalahan, bagaimana solusinya ? 
Ilmu Penyakit Tumbuhan
Seperti halnya manusia dan hewan, tumbuhan dapat terkena penyakit. Ilmu yang mempelajari penyakit pada tumbuhan disebut sebagai Ilmu Penyakit Tumbuhan atau Fitopatologi.
Pada dasarnya, tidak ada satupun tumbuhan di alam ini yang bebas dari gangguan penyakit.  Gejala penyakit pada tumbuhan dapat berupa bercak, hawar (seperti tersiram air panas), gosong, mengeriting, bengkak, bahkan beberapa penyakit dapat menyebabkan kematian pada tumbuhan, misalnya busuk akar,  busuk pangkal batang, rebah kecambah, dan layu. 
Diagnosis penyakit tumbuhan ada yang mudah, karena gejalanya khas, tetapi lebih banyak yang sulit ditentukan penyebabnya karena gejalanya banyak yang mirip satu sama lain. Apalagi penyebabnya kebanyakan adalah jasad renik yang sukar dilihat dengan mata telanjang.
Kerugian Akibat Penyakit Tumbuhan
Kehilangan hasil akibat serangan penyakit pada tanaman padi rata-rata mencapai 15,1 % dari potensi hasilnya, dengan kerugian di seluruh dunia mencapai 33 milyar USD selama 1988-1990. Kehilangan hasil akibat penyakit tumbuhan rata-rata mencapai 11.8% dan karena hama mencapai 12,2 % pada berbagai tanaman penting di seluruh dunia.
Kerugian di tingkat petani karena hama dan penyakit tumbuhan pada delapan tanaman hortikultura unggulan tahun 2005 diperkirakan lebih dari Rp. 734 milyar (Direktorat Perlindungan Hortikultura, 2005).  Perkiraan kerugian pada lima tanaman perkebunan (kelapa, karet, kopi, kakao dan cengkeh) selama triwulan 1 tahun 2005 akibat gangguan hama dan penyakit tumbuhan mencapai Rp. 195 milyar lebih (Direktorat Perlindungan Perkebunan, 2005a).  Luas serangan penyakit blast dan tungro pada tanaman padi di Indonesia tahun 2004 mencapai 12.370 Ha dengan puso mencapai 322 Ha (Direktorat Perlindungan Tanaman Pangan, 2005).
Pengendalian Penyakit Tumbuhan
Secara umum, tindakan pengendalian dapat dikelompokkan menjadi enam cara, yaitu sistem perundang-undangan atau peraturan agar dapat dicegah terjadinya wabah, cara fisik dengan dibakar dan dijemur, cara mekanik, cara kultur teknis yaitu cara-cara bercocok tanam, cara biologi dengan memanfaatkan musuh alami hama dan patogen, dan cara kimia menggunakan pestisida. 
Walaupun demikian, ternyata cara kimia atau pestisidalah yang paling sering digunakan petani di lapangan.  Bahkan biasanya, diaplikasikan secara berjadwal.  Penggunaan pestisida hampir menjadi satu-satunya cara pengendalian karena pestisida bekerja sangat efektif, praktis serta cepat membunuh patogen dan hama.
Dampak Penggunaan Pestisida
Namun, ternyata penggunaan pestisida mengakibatkan dampak yang sebelumnya tidak diperhitungkan. Pestisida dapat menyebabkan terjadinya resistensi pada patogen tumbuhan dan hama, populasi hama dapat meningkat setelah disemprot pestisida berkali-kali, bahkan dapat terjadi ledakan hama yang dulunya dianggap tidak penting. Dan yang lebih penting lagi adalah dampak negatif pestisida terhadap kesehatan manusia dan pelestarian lingkungan.
Aspek Legal PHT di Indonesia
Karena ternyata permasalahan hama dan penyakit pada tumbuhan tetap tinggi setelah kebijakan subsidi pestisida, dan kekhawatiran pencemaran lingkungan meningkat karena penggunaan pestisida, pemerintah Indonesia kemudian mengambil keputusan untuk menerapkan konsep PHT dengan dikeluarkannya Inpres no. 3 pada tahun 1986. Berikutnya, subsidi pestisida dicabut secara bertahap, sampai tahun 1989. Kemudian dikeluarkan Undang-undang no. 12 tahun 1992 tentang budidaya tanaman yang menyebutkan bahwa perlindungan tanaman dilaksanakan dengan sistem pengendalian hama terpadu.
PHT sebagai Solusi Mengurangi dampak Pestisida
PHT secara konsep adalah suatu cara pendekatan atau cara berfikir tentang pengen­dalian hama dan penyakit tumbuhan yang didasarkan pada pertimbangan ekologi dan efisiensi ekonomi dalam rangka pengelolaan agroekosistem yang berwawasan lingkungan yang berkelanjutan.
Sasaran PHT adalah : 1) produktivitas pertanian yang mantap dan tinggi, 2) penghasilan dan kesejahteraan petani meningkat, 3) populasi hama dan patogen tumbuhan dan kerusakan tanaman karena serangannya tetap berada pa­da aras yang secara ekonomis tidak merugikan, dan 4) pengurangan risiko pencemaran lingkungan akibat penggunaan pestisida. Dalam PHT, penggunaan pestisida masih diperbolehkan, tetapi aplikasinya menjadi alternatif terakhir bila cara-cara pengendalian lainnya tidak mampu mengatasi wabah hama atau penyakit.  Pestisida yang dipilihpun harus yang efektif dan telah diizinkan.
Keberhasilan PHT di Indonesia
Program PHT nasional di Indonesia dinilai berhasil.  Lembaga internasional seperti FAO telah mengakui hal ini. Bahkan Indonesia kemudian dijadikan contoh pelaksanaan PHT bagi negara-negara sedang berkembang di Asia dan Afrika. Keberhasilan pelaksanaan PHT pada tanaman terlihat nyata pada dua hal yaitu menurunnya penggunaan pestisida dan meningkatnya rata-rata hasil panen.
Pemasyarakatan PHT melalui Sekolah Lapang bagi Petani
PHT kemudian disebarluaskan ke petani dengan pola Sekolah Lapang PHT (SLPHT). Sebagai catatan, ternyata Program Nasional PHT dari tahun 1989-1999 telah berhasil melatih lebih dari  satu juta petani padi melalui penerapan SLPHT.  Komoditi yang dicakup pada kegiatan PHT yaitu padi, kedelai, kubis, kentang, cabe, dan bawang merah. PHT di bidang perkebunan telah berhasil melatih  106.000 petani pada komoditas kopi, kakao, dll.
Empat Prinsip bagi Petani untuk menerapkan PHT
Ada empat prinsip penerapan PHT pada tingkat petani. Empat prinsip tersebut yaitu 1) budidaya tanaman sehat, 2) pelestarian dan pendayagunaan musuh alami, 3) pengamatan mingguan secara teratur, dan 4) petani sehagai ahli PHT.
Permasalahan Penerapan PHT di Tingkat Petani
1.        Kurang meratanya informasi mengenai ketahanan tanaman terhadap penyakit pada berbagai komoditas tanaman.  Apalagi masih banyak petani yang menggunakan benih tidak bersertifikat yang ketahanannya tidak diketahui.
2.        Penelitian tentang ras patogen juga kurang di Indonesia padahal ras selalu berkaitan dengan ketahanan tanaman.  Tanaman yang tahan terhadap ras tertentu dapat menjadi sangat rentan terhadap ras lainnya. 
3.        Aspek budidaya, mulai perencanaan tanam, persiapan tanam, pengolahan tanah, pemupukan, penyiangan, dan pemeliharaan lain belum disengaja agar tingkat penyakit tertekan.  Selama ini,  aspek budidaya masih lebih ditujukan agar tanaman tumbuh subur, dan berproduksi tinggi, bukan menjadi lebih tahan.
4.        Musuh alami yang dimaksud dalam prinsip PHT kurang berkaitan dengan musuh alami patogen tumbuhan. Permasalahannya adalah bahwa patogen yang renik juga mempunyai musuh alami yang renik pula, sehingga tidak mudah dipahami petani.  Demikian juga, ternyata belum banyak penelitian yang mengungkap tentang bahaya pestisida terhadap kelestarian musuh alami patogen tumbuhan. 
5.        Masalah lainnya adalah bahwa pengamatan mingguan tidak mudah diterapkan untuk penyakit tertentu yang menyebabkan kerusakan secara cepat dan keberadaannya sangat tergantung cuaca, seperti hawar daun kentang dll.  Untuk kasus demikian justru yang diperlukan adalah pengamatan terhadap cuaca untuk meramalkan kapan datangnya penyakit. Ternyata,  teknologi peramalan penyakit tumbuhan masih sangat minim dikembangkan di Indonesia.  Nampaknya teknologi peramalan nasib justru lebih berkembang di negara kita.
6.        Untuk menjadikan petani sebagai ahli PHT dengan metode SLPHT ternyata terbentur pada kurangnya materi tentang aspek patogen, penyakit dan pengendaliannya terutama untuk komoditas tertentu.
Usulan Berdasar Permasalahan
      Untuk itu, saya mengusulkan beberapa hal untuk penyempurnaan penerapan PHT dari aspek penyakit tumbuhan sebagai berikut:
1.      Perlu diperbanyak dan digali informasi ketahanan berbagai macam komoditas pertanian, terutama terhadap penyakit tumbuhan agar dapat digunakan petani dalam melaksanakan PHT. Penelitian juga perlu digalakkan untuk mengembangkan varietas tahan penyakit.
2.      Perlu dikembangkan teknologi sederhana untuk deteksi dini dan peramalan penyakit, dan menggali lebih banyak teknologi setempat untuk pengendalian penyakit yang aman bagi lingkungan.  Selain itu, perlu digalakkan penelitian tentang dampak aplikasi pestisida tertentu terhadap keberadaan musuh alami patogen.
3.      Perlu lebih banyak ahli penyakit yang menekuni bidang PHT dan terjun ke lapang bersama petani untuk lebih tahu permasalahan yang dihadapi petani, sehingga dapat disusun buku sederhana teknologi PHT untuk pengendalian penyakit yang dapat dipahami oleh petani pada umumnya.
4.      Pada dasarnya PHT merupakan konsep menyeluruh dalam aspek kesehatan tanaman, pelestarian lingkungan, serta aspek ekonomi. Untuk mencetak sarjana yang memahami PHT, menurut pendapat saya, diperlukan pengetahuan yang cukup bukan hanya tentang masalah hama dan penyakit tumbuhan, tetapi juga tentang biologi tanaman, agronomi, ekologi, serta sosial ekonomi pertanian dalam porsi yang seimbang. Bukan dipecah-pecah menjadi keahlian yang terspesialisasi seperti sekarang ini, misalnya sarjana keahlian hama dan penyakit, tetapi kurang paham tentang agronomi, tanah dan sosial ekonomi pertanian.  Dengan kata lain, diperlukan pemahaman menyeluruh tentang tanaman dan lingkungan sehat seperti layaknya seorang dokter yang tidak hanya paham tentang penyakit dan orang sakit, tetapi terlebih lagi harus sangat paham tentang orang yang sehat dan normal. 
Penutup
Dengan demikian, masih banyak yang perlu dikerjakan, khususnya di bidang Pengelolaan Penyakit Tumbuhan apabila kita menginginkan Undang-undang no. 12 tahun 1992 tentang Sistem Budidaya Tanaman, khususnya tentang perlindungan tanaman yang dilaksanakan dengan sistem pengendalian hama terpadu dapat dimengerti dan dilaksanakan oleh petani secara lebih luas.  Sistem PHT apabila dilaksanakan akan dapat membantu melestarikan lingkungan, meningkatkan pendapatan petani dan mengurangi resiko dampak pestisida pertanian terhadap kesehatan.

Sumber : Abdul Latief Abadi (Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar dalam Ilmu Penyakit Tumbuhan pada Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya)

Friday, February 19, 2010

POLA USAHA TANI KONSERVASI

Kekeringan berkepanjangan saat ini sangat erat hubungannya dengan kesalahan penanganan pengelolaan lahan daerah aliran sungai (DAS) bagian hulu yang kurang mengikuti kaidah konservasi tanah dan air, sehingga pasokan dan cadangan air tanah menurun. Pengelolaan DAS bagian hulu sering kali menjadi fokus perhatian mengingat dalam suatu DAS, bagian hulu dan hilir mempunyai keterkaitan biofisik melalui daur hidrologi. Misalnya kesalahan penggunaan lahan daerah hulu (seperti: Wonogiri, Boyolali, dan Purwodadi) akan berdampak pada masyarakat di daerah hilir. Terbukanya lahan yang berbukit di daerah hulu baik karena penebangan hutan ataupun penerapan cara pengelolaan tanah dalam usaha tani yang keliru menyebabkan terjadinya erosi tanah. Sedimentasi dari tanah yang tereosi akan menyebabkan daya tampung sungai berkurang, yang menyebabkan terjadinya banjir di daerah hilir. Disamping itu karena pasokan air hujan ke dalam tanah (water saving) rendah dan cadangan air dimusim kemarau berkurang akan menyebabkan terjadi kekeringan berkepanjangan dan hilangnya mata air seperti banyak terjadi sekarang ini.

Indonesia sebagai daerah tropis, erosi tanah oleh air merupakan bentuk degradasi tanah yang sangat dominan. Praktik deforesterisasi merupakan penyebab utamanya baik di hutan produksi ataupun di hutan rakyat, yang menyebabkan terjadinya kerusakan hutan dan lahan. Di samping itu, praktek usaha tani yang keliru di daerah hulu yang tidak memperhatikan kaidah-kaidah konservasi akan menyebabkan terjadinya kemerosotan sumberdaya lahan yang akan berakibat semakin luasnya lahan kritis kita. Hal ini terbukti pada tahun 1990-an luas lahan kritis di Indonesia 13,18 juta hektar, namun sekarang diperkirakan mencapai 23,24 juta hektar, sebagian besar berada di luar kawasan hutan (65%) yaitu di lahan milik rakyat dengan pemanfaatan yang sekedarnya atau bahkan cenderung diterlantarkan. Keadaan ini justru akan membawa dampak lahan semakin krtis dan kekeringan panjang terjadi dimusim kemarau. Hal ini menandakan bahwa petani masih banyak yang belum mengindahkan praktek usaha tani konservasi.

Usaha Tani Konservasi

Konservasi tanah dan air bertujuan untuk meningkatkan produktivitas lahan serta menurunkan atau menghilangkan dampak negatip pengelolaan lahan seperti erosi, sedimentasi dan banjir. Upaya konservasi ini dapat dilakukan secara sipil teknik (mekanis) dan secara vegetatip. Pengendalian erosi secara mekanis merupakan pengendalian erosi–sedimentasi yang memerlukan beberapa sarana fisik antara lain pembuatan teras, rorak, saluran pembuangan air dan terjunan air. Sedang pengendalian erosi secara vegetatif, merupakan pengendalian erosi yang didasarkan pada peranan tanaman yang ditanam atau tumbuh dan berkembang bertujuan untuk mengurangi daya pengikisan dan penghanyutan tanah oleh aliran permukaan. Dalam praktek konsevasi tanah, kedua cara diterapkan secara terpadu, seperti pembuatan teras dengan penanaman ganda, dan sangat efektif dalam menekan laju erosi.

Terkait dengan peran tanaman, tanaman dapat berfungsi melindungi permukaan tanah terhadap pukulan air hujan, melindungi daya transportasi aliran permukaan, dan menambah infiltrasi tanah, sehingga pasokan air dan cadangan air dalam tanah meningkat. Disamping itu, dapat memasok bahan organik dan hara N, serta dapat menyediakan pakan untuk ternak. Cara ini dapat dilakukan dengan cara penanaman tanaman penutup tanah, penanaman sistem lorong, dan penghijauhan. Untuk meningkatkan efisiensi penggunaan lahan dan menekan laju erosi, dapat menerapkan pola usaha tani konservasi melalui sistem penanaman ganda (Multiple cropping), dan sistem pertanian terpadu.

Sistem Penanaman Ganda (Multiple Cropping)

Sistem penanaman ganda merupakan sistem bercocok tanam dengan menanam lebih dari satu jenis tanaman dalam sebidang tanah bersamaan atau digilir. Sistem ini dapat menunjang strategi pemerintah dalam rangka pelaksanaan program diversifikasi pertanian yang diarahkan untuk dapat meningkatkan optimalisasi pemanfaatan sumberdaya dengan tetap memperhatikan kelestariannya.

Sistem pertanian ganda ini sangat cocok bagi petani kita dengan lahan sempit di daerah tropis, sehingga dapat memaksimalkan produksi dengan input luar yang rendah sekaligus meminimalkan resiko dan melestarikan sumberdaya alam. Selain itu keuntungan lain dari sistem ini : (a) mengurangi erosi tanah atau kehilangan tanah-olah, (b) memperbaiki tata air pada tanah-tanah pertanian, termasuk meningkatkan pasokan (infiltrasi) air ke dalam tanah sehingga cadangan air untuk pertumbuhan tanaman akan lebih tersedia, (c) menyuburkan dan memperbaiki struktur tanah, (d) mempertinggi daya guna tanah sehingga pendapatan petani akan meningkat pula, (e) mampu menghemat tenaga kerja, (f) menghindari terjadinya pengangguran musiman karena tanah bisa ditanami secara terus menerus, (g) pengolahan tanah tidak perlu dilakukan berulang kali, (h) mengurangi populasi hama dan penyakit tanaman, dan (i) memperkaya kandungan unsur hara antara lain nitrogen dan bahan organik.

Menurut bentuknya, pertanaman ganda ini dapat dibedakan menjadi dua, yaitu: pertanaman tumpangsari (Intercropping) dan pertanaman berurutan (Sequential Cropping). Sistem tumpang sari, yaitu sistem bercocok tanaman pada sebidang tanah dengan menanam dua atau lebih jenis tanaman dalam waktu yang bersamaan. Sistem tumpang sari ini, disamping petani dapat panen lebih dari sekali setahun dengan beraneka komoditas (deversifikasi hasil), juga resiko kegagalan panen dapat ditekan, intensitas tanaman dapat meningkat dan pemanfaatan sumber daya air, sinar matahari dan unsur hara yang ada akan lebih efisien.

Agar diperoleh hasil yang maksimal maka tanaman yang ditumpangsarikan harus dipilih sedemikian rupa sehingga mampu memanfaatkan ruang dan waktu seefisien mungkin serta dapat menurunkan pengaruh kompetitif yang sekecil-kecilnya. Sehingga jenis tanaman yang digunakan dalam tumpangsari harus memiliki pertumbuhan yang berbeda, bahkan bila memungkinkan dapat saling melengkapi. Dalam pelaksanaannya, bisa dalam bentuk barisan yang diselang seling atau tidak membentuk barisan. Misalnya tumpang sari kacang tanah dengan ketela pohon, kedelai diantara tanaman jagung, atau jagung dengan padi gogo, serta dapat memasukan sayuran seperti kacang panjang di dalamnya.

Sistem penanaman ganda yang lain yaitu sistem tumpang gilir, yang merupakan cara bercocok tanaman dengan menggunakan 2 atau lebih jenis tanaman pada sebidang tanah dengan pengaturan waktu. Penanaman kedua dilakukan setelah tanaman pertama berbunga. Sehingga nantinya tanaman bisa hidup bersamaan dalam waktu relatif lama dan penutupan tanah dapat terjamin selama musim hujan.

Agroforestry

Program penghijauan atau penghutanan perlu terus dilakukan baik di lahan petani maupun di kawasan hutan. Sistem penanaman dalam pelaksanaan penghutanan kebali baik di dalam dan diluar kawasan dapat dilakukan dengan dua pola yaitu murni tanaman kayu (bisa satu jenis tanaman kayu atau campuran) maupun agroforestry. Sebenarnya agroforestry juga merupakan pola tumpang sari, yang memadukan tanaman tahunan dengan tanaman pertanian. Pola ini mampu menutup tanah dengan sempurna sehingga berpengaruh efektif terhadap pengendalian erosi dan peningkatan pasokan air tanah.

Menyadari keberadaan masyarakat sekitar hutan sangat menentukan baik dan buruknya hutan. Perhutani dalam rangka pelaksanaan program pembangunan hutan, menerapkan pola agroforestry dengan melibatkan masyarakat sekitar hutan untuk ikut berpartisipasi. Pada saat tanaman tahunan masih kecil petani sekitar hutan dapat mengusahakan lahan untuk budidaya tanaman semusim. Sehingga program pembangunan hutan bersama masyarakat (PHBM) yang dulu dikenal sebagai perhutanan sosial, akan berdampak positip ganda, disamping dapat membantu masyarakat secara ekonomis (dari hasil tanaman semusim dan rumput untuk pakan ternak) juga kelestarian tanaman hutan akan terjamin, karena tumbuh kesadaran petani untuk memeliharanya. Secara teknis konservasi, adanya variasi antara tanaman pertanian semusim dan /atau dengan rumput di antara tegakan tanaman tahunan, akan meningkatkan penutupan lahan secara sempurna. Komposisi penutupan ini secara efektif akan menekan laju erosi dan sedimen dan mengurangi evaporasi sehingga cadangan air tanah akan tersedia lebih banyak.

Pertanian Terpadu

Penerapan sistem pertanian terpadu integrasi ternak dan tanaman terbukti sangat efektif dan efisien dalam rangka penyediaan pangan masyarakat. Siklus dan keseimbangan nutrisi serta energi akan terbentuk dalam suatu ekosistem secara terpadu. Sehingga akan meningkatkan efektifitas dan efisiensi produksi yang berupa peningkatan hasil produksi dan penurunan biaya produksi.

Kegiatan terpadu usaha peternakan dan pertanian ini, sangatlah menunjang dalam penyediaan pupuk kandang di lahan pertanian, sehingga pola ini sering disebut pola peternakan tanpa limbah karena limbah peternakan digunakan untuk pupuk, dan limbah pertanian untuk makan ternak. Integrasi hewan ternak dan tanaman dimaksudkan untuk memperoleh hasil usaha yang optimal, dan dalam rangka memperbaiki kondisi kesuburan tanah. Interaksi antara ternak dan tanaman haruslah saling melengkapi, mendukung dan saling menguntungkan, sehingga dapat mendorong peningkatan efisiensi produksi dan meningkatkan keuntungan hasil usaha taninya. Sistem tumpangsari tanaman dan ternak banyak juga dipraktekkan di daerah perkebunan. Di dalam sistem tumpangsari ini tanaman perkebunan sebagai komponen utama dan tanaman rumput dan ternak yang merumput di atasnya merupakan komponen kedua.

Praktek penerapan pola usaha tani konservasi ini hendaknya dilakukan secara terpadu, seperti sistem multiple croping (pertanaman ganda / tumpang sari), agroforestry, perternakan, dan dipadukan dengan pembuatan teras. Misalnya dalam praktek PHBM, tanaman pangan ditanam pada bidang teras meliputi kedelai, kacang tanah, jagung dan kacang panjang yang di tanamn diantara tanaman tahunan (misal: jati, mauni atau pinus sebagai tanaman pokok). Pada tepi teras ditanami dengan tanaman penguat teras yang terdiri dari tanaman rumput, lamtoro dan dapat ditanami tanaman hortikultura seperti srikaya ataupun nanas dan pisang. Tanaman rumput pada tepi teras disamping berfungsi sebagai penguat teras juga sebagai sumber pakan ternak (sapi atau kambing).



Sumber : Prof.Dr.Ir.H. Suntoro Wongso Atmojo. MS.

Thursday, February 18, 2010

Software KuTahu

KuTahu, merupakan aplikasi untuk pembelajaran mandiri dan kolaborasi. Dengan kata lain KuTahu merupakan aplikasi yang dapat dipakai untuk sistem pembelajaran jarak jauh secara elektronik (eLearning).
Pemakai aplikasiKuTahu dibagi menjadi 2 (dua), yaitu Penulis dan Pengguna. Penulis bisa melakukan pekerjaan-pekerjaan seperti administrasi sistem termasuk pembuatan materi ajar. SedangkanPengguna hanya bisa melakukan pembelajaran terhadap isi materi ajar saja.

 Spesifikasi Software
 Jenis   Aplikasi Perkantoran
 Sifat  Free / GNU Lisensi 
 Bahasa  PHP / JScript
 OS Server  Unix/Linux/Windows
 Web Server  PWS/IIS/Apache
 Database Server  MYSQL
 Browser  IE5 dan Ns4.5 Keatas

Software dan dokumentasi Aplikasi KuTahu dapat di " download" , pada tabel dibawah ini:
 
 Nama File
Tipe
 Software KuTahu zip
 Nama Dokumen
Tipe
 Manual Author / Administrator pdf
 Manual Pengguna pdf
   
 
 

Tantangan meringkas tulisan ilmiah on-line cukup dengan 140 karakter.

Sepotong cuplikan judul tulisan yang dimuat dalam situs blog resmi journal peer-to-peer Faculty 1000 tengah bulan Jan yl sungguh menggelitik; “How do you summarise Science Online 2010 in 140 characters” ?
Lebih dari pada sekedar cuplikan tersebut dijadikan ajang kompetisi berhadiah sejumlah uang, maka hal yang lebih menarik agaknya betapa posting on-line ternyata semakin kini semakin merasuk kedalam tatanan aktivitas ilmiah yang hakekatnya pada umumnya bersifat seurieus. Khalayak pengguna layanan blog on-line yang kini marak mestilah mahfum bahwa tantangan menulis seperti diatas berkenaan dengan aktivitas Twitter.

Seperti halnya aktivitas blog ---istilah yang disingkat dari sepasang padanan kata web log--- sebagai suatu aktivitas menuliskan rangkaian tulisan singkat layaknya diary on-line untuk kepentingan berbagi informasi beragam aktivitas ataupun pengalaman seseorang blogger dengan sesama pengguna lainnya, maka layanan Twitter yang dikategorikan lebih spesifik sebagai micro-blogging bahkan mempersyaratkan batasan hanya 140 karakter untuk setiap kali mengetengahkan tulisan jurnal on-line. Munculnya layanan on-line Twitter berkaitan dengan tuntutan kebutuhan aktivitas bekerja mobile masa kini serta kepentingan akan informasi up-to-dates yang benar-benar berlangsung real-time : berubah setiap detik !
Dan andaikata di tanah air kebanyakan khalayak pengguna Internet yang paling mahir dan amat aktif sekali pun dalam aktivitas blog bakal kerepotan mengaktualisasikan dengan untaian tulisan kata yang pas dalam posting gaya bahasa gaul anak muda ---gaya bahasa alay--- maka tentu saja dapat terbayangkan kesulitan tingkat tinggi bagi kebanyakan ilmuwan untuk dapat membiasakan membuat rangkaian tulisan ilmiah yang serba ringkas untuk posting micro-blogs yang boleh jadi memuat banyak singkatan tulisan dan kata yang bersumber dari bahasa yang amat spesifik dalam suatu disiplin keilmuan.
Oleh karenanya patut diduga bahwa sekiranya pun ada kompetisi lomba menulis posting entah model micro-blogging Twitter pada situs F1000.net ataupun kompetisi “Research Blogging Awards 2010” yang ada di situs: www.researchblogging.org ; maka pada realitanya memang kompetisi akan berjalan yakni khususnya bagi kalangan pengguna Twitter ataupun Blogger para ilmuwan dari bidang keahlian ilmu tertentu saja. Situs F1000 versi Twitter akan sama halnya dengan situs jejaring sosial Friend-Feed yang jelas-jelas menjadi tempat berhimpun dan berbagi kalangan ilmuwan berkeahlian Ilmu Biologi.

Survey Nature-com pada bulan Maret 2009 yl memuat paparan yang cukup mengagetkan mengingatkan bagaimana dunia jurnalisme Sains di negeri AS khususnya yang tengah mengalami kemerosotan amat drastis sebagai dampak dari maraknya muncul media informasi ilmiah dan digitalisasi publikasi/buku ilmiah melalui Internet on-line. Dan salah satu media menonjol yang muncul sebagai yang terdepan sebagai saluran berbagi aspirasi bermuatan tulisan jurnal ilmiah adalah aktivitas blog : “Rise of the Blogs”.
Sebuah trend yang berlangsung yang dengan serta merta sesungguhnya menyangkut dengan sejumlah persoalan tata kelola publikasi ilmiah yakni, batasan yang seolah menjadi kabur perihal kepatutan dan kelayakan apabila andaikan sesosok ilmuwan selaku individu peserta ajang konferensi temu ilmiah, dengan menenteng seperangkat perlengkapan IT hi-tech ---smartphones, kamera digital, netbook/laptop--- tahu-tahu dengan melalui layanan hotspots lalu menyiarkan langsung muatan rinci sesi per sesi presentasi yang tengah berlangsung ---rekaman berupa gambar grafik ataupun video multi-media--- tanpa sepengetahuan dan seizin pemrasaran presentasi dan organisasi penyelenggara ajang temu ilmiah. Suatu hal yang menurut kajian survey Nature-dot-com telah sering terjadi dan boleh jadi selain bersinggungan dengan kepemilikan copy right atau bahkan berkaitan dengan kelayakan publikasi yang bisa dipertanyakan terlebih apabila muatan presentasi ilmiah tersebut belum melewati tahapan kajian “peer-to-peerreview dari kalangan ilmuwan yang benar-benar memiliki otoritas serta kompetensi berbobot.
Betapa pun demikian ajakan bagi kalangan ilmuwan untuk semakin terbiasa untuk menuliskan jurnal ilmiah yang serba ringkas model posting Twitter adalah sebuah ajakan bermuatan tantangan positip yang pantas disambut segenap kalangan ilmuwan Sains maupun perekayasa Iptek guna selalu tanggap atas perkembangan tatanan dunia komputasi Abad Digital yang berlangsung dengan amat serba cepat.


Sumber: Up-dates ragam info situs sains. / Rizal Aachtung

Daya elektrik rahasia dibalik daya gerak keaktifan sperma.

Dengan mengukur muatan arus listrik yang melewati membran sel sperma, para peneliti di UCSF : Universitas California, San Francisco, AS berhasil mengidentifikasi suatu bagian batang ekor pada sel sperma yang menghamburkan proton ketika bermula terjadinya pergerakan sperma di saluran fallopian tube untuk memasuki indung telur dalam rahim selepas terjadinya proses copulation. Yang diamati dalam eksperimen yakni kanal voltage-sensor-only (Hv1) dengan penerapan teknik Yuriy Kirichok yang telah dikembangkan sejak tahun 2006. Protein bermuatan Hv1 ini terdapat pada ekor sperma : sperm flagellum yang menjadi aktif bergerak sebagai daya pendorong gerakan ekor sperma saat seakan saling berlomba menuju indung telur. Dengan demikian eksperimen ini untuk pertama kalinya menerapkan metode patch-clamp pada sperma manusia. Teknik yang dilakukan dengan mengkontakkan seberkas elektrode kaca berukuran miniaturistik pada sel sperma untuk mengukur arus fluks ion yang melintasi membran plasma sel. Langkah ini memungkinkan para peneliti untuk mengamati terjadinya proton yang berhamburan keluar dari sel melalui kanal penghantar proton secara real time.
Tidak banyak kalangan ahli berbicara tentang muatan listrik ketika membahas perihal riset sel sperma, demikian pendapat Dejian Ren seorang Psikolog di Universitas Pennsylvania sebagai pihak luar yang tidak terlibat dalam studi penelitian di atas. Dan eksperimen ini adalah pertama kalinya sekelompok Peneliti benar-benar berhasil membuktikan fenomena proses elektrik dalam pengamatan pada pergerakkan sperma manusia dalam skala sel, hingga hal ini pantas dipandang menjadikan kemajuan besar dalam tatanan riset sel sperma dalam skala berdimensi seluler.
Terlepas dari keberhasilan dalam pengamatan atas proses yang terjadi, pada sesungguhnya para ilmuwan belum tahu persis apakah yang mendorong kanal untuk menjadi aktif terbuka. Dugaan kesatu memperkirakan bahwa perubahan kadar pH ketika bergerak dari lingkungan organ pria tempatnya semula berasal kedalam organ reproduktif wanita adalah penyebab muncul aktifnya pergerakkan ion dalam kanal tersebut. Prakiraan alternatif lainnya adalah pendapat bahwa kanal Hv1 sangat dipengaruhi kandungan zat seng ( zinc ) yang secara alamiah terkandung pada sel sperma ---keadaan yang membuat kanal seolah tidak aktif--- dan ketika kandungan zinc ini berkurang berhubung terserap dengan mudah pada organ dalam vagina serta lendir selaput fallopian mucus, maka terpicu aktif kanal penghantar elektrik diatas. Dan kanal penghantar pun diamati menjadi aktif terbuka apabila terdapat komposisi zat endocannabinoid yang secara alamiah terdapat baik pada organ dalam reproduksi kaum pria mau pun wanita.

Selama beberapa dekade banyak ilmuwan yang telah mencoba berupaya untuk melakukan percobaan model seperti ini; sementara sejumlah peneliti lain telah menerapkan metode yang sama pada beberapa jenis sel lain, sedangkan dalam upaya untuk menerapkan pada sperma manusia ---yang relatif berukuran kecil dibandingkan dengan sel sperma tikus--- sejauh ini mendapatkan hasilnya adalah kegagalan semata.
Kirichok sendiri berkomentar bahwa hasil riset ini bernilai penting pada masa depan dan pada tahapan selanjutnya untuk dapat menggugah penerapan dalam pembuatan zat kontrasepsi bagi pria maupun terapi untuk meningkatkan kesuburan pada kaum lelaki.


Sumber: Up-dates situs TheScientist-dot-com / Rizal AK.

Follow by Email