Home AD

Thursday, February 18, 2010

Daya elektrik rahasia dibalik daya gerak keaktifan sperma.

Dengan mengukur muatan arus listrik yang melewati membran sel sperma, para peneliti di UCSF : Universitas California, San Francisco, AS berhasil mengidentifikasi suatu bagian batang ekor pada sel sperma yang menghamburkan proton ketika bermula terjadinya pergerakan sperma di saluran fallopian tube untuk memasuki indung telur dalam rahim selepas terjadinya proses copulation. Yang diamati dalam eksperimen yakni kanal voltage-sensor-only (Hv1) dengan penerapan teknik Yuriy Kirichok yang telah dikembangkan sejak tahun 2006. Protein bermuatan Hv1 ini terdapat pada ekor sperma : sperm flagellum yang menjadi aktif bergerak sebagai daya pendorong gerakan ekor sperma saat seakan saling berlomba menuju indung telur. Dengan demikian eksperimen ini untuk pertama kalinya menerapkan metode patch-clamp pada sperma manusia. Teknik yang dilakukan dengan mengkontakkan seberkas elektrode kaca berukuran miniaturistik pada sel sperma untuk mengukur arus fluks ion yang melintasi membran plasma sel. Langkah ini memungkinkan para peneliti untuk mengamati terjadinya proton yang berhamburan keluar dari sel melalui kanal penghantar proton secara real time.
Tidak banyak kalangan ahli berbicara tentang muatan listrik ketika membahas perihal riset sel sperma, demikian pendapat Dejian Ren seorang Psikolog di Universitas Pennsylvania sebagai pihak luar yang tidak terlibat dalam studi penelitian di atas. Dan eksperimen ini adalah pertama kalinya sekelompok Peneliti benar-benar berhasil membuktikan fenomena proses elektrik dalam pengamatan pada pergerakkan sperma manusia dalam skala sel, hingga hal ini pantas dipandang menjadikan kemajuan besar dalam tatanan riset sel sperma dalam skala berdimensi seluler.
Terlepas dari keberhasilan dalam pengamatan atas proses yang terjadi, pada sesungguhnya para ilmuwan belum tahu persis apakah yang mendorong kanal untuk menjadi aktif terbuka. Dugaan kesatu memperkirakan bahwa perubahan kadar pH ketika bergerak dari lingkungan organ pria tempatnya semula berasal kedalam organ reproduktif wanita adalah penyebab muncul aktifnya pergerakkan ion dalam kanal tersebut. Prakiraan alternatif lainnya adalah pendapat bahwa kanal Hv1 sangat dipengaruhi kandungan zat seng ( zinc ) yang secara alamiah terkandung pada sel sperma ---keadaan yang membuat kanal seolah tidak aktif--- dan ketika kandungan zinc ini berkurang berhubung terserap dengan mudah pada organ dalam vagina serta lendir selaput fallopian mucus, maka terpicu aktif kanal penghantar elektrik diatas. Dan kanal penghantar pun diamati menjadi aktif terbuka apabila terdapat komposisi zat endocannabinoid yang secara alamiah terdapat baik pada organ dalam reproduksi kaum pria mau pun wanita.

Selama beberapa dekade banyak ilmuwan yang telah mencoba berupaya untuk melakukan percobaan model seperti ini; sementara sejumlah peneliti lain telah menerapkan metode yang sama pada beberapa jenis sel lain, sedangkan dalam upaya untuk menerapkan pada sperma manusia ---yang relatif berukuran kecil dibandingkan dengan sel sperma tikus--- sejauh ini mendapatkan hasilnya adalah kegagalan semata.
Kirichok sendiri berkomentar bahwa hasil riset ini bernilai penting pada masa depan dan pada tahapan selanjutnya untuk dapat menggugah penerapan dalam pembuatan zat kontrasepsi bagi pria maupun terapi untuk meningkatkan kesuburan pada kaum lelaki.


Sumber: Up-dates situs TheScientist-dot-com / Rizal AK.

Follow by Email